Hilang Selama 4 Hari Usai Tenggelam di Sungai, Penambang Emas di Aceh Barat Ditemukan Tewas

Seorang penambang emas di Kabupaten Aceh Barat yang sempat dilaporkan menghilang akhirnya ditemukan, Selasa (1/6/2021). Korban bernama Kamaruddin (35) ditemukan sudah tak bernyawa. Ia sebelumnya dinyatakan hilang selama 4 hari.

Sedangkan lokasi penemuan korban berada di daerah aliran sungai (DAS), Krueng Woyla kawasan Desa Lancong, Kecamatan Sungai Mas, Kabupaten Aceh Barat. Kepala Kantor SAR Banda Aceh, Budiono melalui Koordinator Pos SAR Meulaboh Budi Darmawan kepada Serambinews.com membenarkan kejadian ini. Ia menyebut, Kamaruddin hilang ketika menyeberangkan bahan bakar minyak (BBM) secara manual dengan menggunakan ban bekas, untuk keperluan operasional alat berat dalam proses pencarian emas di kawasan Kecamatan Sungai Mas, pada Sabtu (29/5/2021) lalu.

Kemudian sekitar pukul 11.00 tim mendapatkan info korban ditemukan oleh salah satu nelayan bernama M Zein yang sedang mencari ikan di daerah Kuala Alue Laut Sarah Jagong Gampong Lancong, Kecamatan Sungai Mas. Berikut informasi tersebut dilaporkan ke Anggota Polsek Sungai Mas yang sedang patroli di daerah aliran sungai (DAS) Krueng Woyla. Sehingga berdasarkan informasi tersebut, tim SAR bergerak ke lokasi dan langsung mengevakuasi korban bersama tim gabungan pada posisi 4°32'24.4" N, 96°08'58.3" E sekitar 7 km dari posko di Tutut, Kecamatan Sungai Mas.

“Evakuasi kita lakukan sekitar pukul 13.00 WIB dan sekitar pukul 13.20 WIB jasad Kamaruddin kita serahkan kepada pihak keluarganya untuk dibawa pulang ke rumah duka di Desa Manjeng, Kecamatan Pante Ceureumen,” kata Budi Darmawan. Dengan ditemukannya jasad korban, maka pada hari itu operasi pencarian warga hilang yang melibatkan dari Pencarian tersebut melibatkan dari Pos SAR Meulaboh, Polsek, Koramil Sungai Mas, BPBD, Wanadri, Ranger, Rapi dan masyarakat langsung dilakukan penutupan. “Seluruh unsur yang terlibat dikembalikan ke kesatuan masing masing dan kita ucapkan terima kasih, atas jasa dan usaha bersama dalam pencarian korban,” tutupnya.

Kepergian Kamaruddin korban tenggelam di kawasan Sungai Mas, telah meninggalkan duka terhadap keluarga yang selama menjadi tulang punggung keluarganya untuk membesarkan dua orang anaknya yang masih kecil kecil. “Korban meninggalkan satu istri dan dua orang anaknya yang masih kecil kecil, anak yang tua masih berumur sekitar 6 tahun dan nomor dua sekitar 1,5 tahun,” kata Keuchik Manjeng, Kecamatan Pante Ceureumen, Kabupaten Aceh Barat Samsuri kepada Serambinews.com, Selasa (1/6/2021). Jenazah korban direncanakan dikebumikan di Desa Manjeng yang merupakan kampung halamannya.

Sebelumnya disebutkan, bahwa musibah yang dialami oleh Kamaruddin (35) itu terjadi pada, Sabtu (29/5/2021) saat menyeberangkan minyak secara manual dengan menggunakan ban bekas bersama dengan dua rekan korban. Saat membawa BBM untuk keperluan operasional alat berat di kawasan Sungai Mas tersebut, korban bersama dengan dua orang rekannya. Namun sesampainya di tengah sungai, kondisi air cukup deras.

Sehingga menyebabkan pergerakan mereka tidak terkontrol lagi, karena terjangan arus yang begitu kuat. Dalam kondisi terdesak oleh arus sungai, sehingga membuat mereka bertiga tidak ada keseimbangan lagi terhadap barang yang mereka bawa, lalu terlepas dari ban hingga terpisah. Dalam kondisi tersebut, dua orang dari teman korban berhasil meraih ban mobil yang mengapung sehingga selamat.

Sedangkan Kamaruddin langsung terseret dan hilang dalam di pusaran air yang cukup deras di sungai.

admin
Regional

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.